Tuesday, January 09, 2007

Aku Bukannya Racist

Tetiba aku tingatkan pengalaman aku balik ke kampung 2 minggu lepas... awal flight aku. Kul 6.30 pagi dari Miri nak ke KLIA. Aku dah berada di balai berlepas sejak pukul 5.45 pagi. Aku memang suka masuk awal. Carik tempat duduk pastu melayan perasaan. Namun pepagi buta tu ketenangan yang aku harapkan terganggu. Sekumpulan puak dari bangsa ini awal-awal pagi lagi dah memekak di balai berlepas. Perlukah bercakap kekuat? Walhal kowang duduk dedekat aje. Perlukah meninggikan suara untuk menegaskan sesuatu perkara? Aku rasa tidak kan? Tapi puak ni memang begitu, memana pergi ada sesikit sikap bongkak dan meninggi diri. Aku hanya mampu menjeling ke arah puak itu dengan harapan, jelingan tajam aku tu mampu mengerat leher mereka lalu akan terputus kepala dan seterusnya mereka akan menggelepar cam anak vavi kena sembelih... tapi jelingan tinggal jelingan. Tak luak pun... malah suara mereka makin kuat adalah... Balai berlepas semakin penuh dengan penumpang yang akan menaiki kapal terbang paling awal ke KL pada hari itu. Aku rasa ramai yang nak balik beraya kot? Sebab ramai keluarga Melayu ngan anak-anak kecil. Bangsa kita aku lihat duduk dendiam di kerusi memasing. Cukup menjaga adab dan tertib. Anak-anak kecil yang mengantuk duduk tersengguk-sengguk menunggu masa untuk menaiki pesawat. Anak puak itu? Entah le... aku tak perasan pulak wakakakak... kira-kira lima belas minit sebelum waktu berlepas, pengumuman dibuat oleh kakitangan MAS. Penumpang dengan anak kecil dan penumpang yang memerlukan perhatian khas (cacat atau uzur) diminta menaiki pesawat terlebih dahulu. Puak-puak ini yang sedari tadi memekak, mencanak berdiri dan terus menuju ke pintu balai berlepas... hanya di tahan oleh kakitangan MAS yang hanya membenarkan penumpang dengan anak kecil atau memerlukan perhatian khas untuk masuk dahulu. Namun puak ini tidak sabar. Sanggup berkumpul di pintu balai berlepas... menghalang penumpang lain untuk berjalan dengan selesa. Aku perhatikan puak ini yang tak sabar-sabar nak naik kapal terbang... dengan beg yang boleh memuatkan seekor anak vavi, mereka akan bawa beg ini masuk ke dalam kabin pesawat. Tapi bukankah syarikat penerbangan ada had mengenai saiz beg yang boleh di bawa masuk ke dalam kapal terbang? Hemmm... puak ni mana reti bahasa Melayu... malah memang puak yang tak reti bahasa! Bila penumpang lain dibenarkan masuk ke dalam pesawat, puak inilah yang memula sekali menyerbu masuk. Aku sekadar menggelengkan kepala. Perlukah berebut? Ini bukannya Air Asia! Kalau naik Air Asia memanglah berbaloi berebut naik kapal terbang untuk dapatkan kerusi yang best dan menjadi pilihan di hati... kerusi tepi tingkap, tepi pintu emergency, tepi jamban wakakakak... tapi ini Penerbangan Malaysia! Setiap penumpang telah diberikan nombor tempat duduk... tidak perlu berebut macam anak vavi nak masuk kandang... tapi biarlah kan? Aku jeling pun takde sowang yang mati tergolek wakakakak... sampai ke dalam kabin, aku tengok tempat mengisi bagasi telah dipenuhi beg-beg besar puak ini. Beg saiz ini sepatutnya diletakkan di ruang kargo tetapi puak ni mana pahamkan? Perjalanan ke KLIA berjalan selesa... sesekali kapal terbang bergoyang ditiup angin atau melanggar awan tebal di Laut Cina Selatan. Aku cuba memejamkan mata... namun suara parau mereka berborak cukup buatkan aku sakit hati. Tak cukup bising di warung dan kopitiam, di dalam kapal terbang pun buat perangai orang jakun? Sabar ajelah... nasib baik aku ada pemain cd. Lagu jazz berkumandang menenangkan perasaan bengang aku. 2 jam berlalu... kapal akhirnya berhenti mendarat di salah satu skybridge di KLIA. Dan cuba teka siapa yang bangun dulu? Wakakakak puak-puak itu jugak! Tak menyempat dah gayanya... agaknya tak sabar-sabar nak makan sup usus vavi di Jalan Alor? Atau jugak di Jinjang atau Kepong kot? Biasanya penumpang Kelas Pertama akan turun dahulu. Langsir yang memisahkan penumpang kelas ini diturunkan untuk memberi keselesaan kepada mereka yang mempunyai wang lebih untuk keluar dahulu. Namun puak ini tetap tidak sabar-sabar untuk keluar. Kalau sepuluh minit langsir bahagian kelas pertama tidak dibuka, maka sepuluh minitlah puak ini berdiri. Mulut? Jangan cakaplah... macam burung gagak menghurung tong sampah DBKL. Beg besar yang disimpan di tempat meletak beg tu kekadang menyusahkan mereka sendiri untul mengeluarkannya... pernah aku lihat ada beg yang terjatuh, nasib baik tak kena kepala penumpang lain. Kalau kepala aku yang kena, memang aku maki 800 harakat... langsir akhirnya di buka... dengan gembiranya mereka keluar berbondong-bondong. Gembira sebab tak perlu pergi ke carousel mengambil bagasi... maklumlah mereka ni kan puak yang cukup sibuk dengan urusan duniawi dan duniavavi wakakakak... kapal terbang dah lebih separuh kosong tatkala aku bangun dari kerusi. Sepanjang masa menunggu tu aku menjenguk kat tingkap... menenguk kapal terbang yang bergerak-gerak di landasan. Agaknya Cik Wells ada di salah satu kapal terbang tu kot? Puak tu memang... memang agak vavi... aku takdelah racist tapi sikap puak tu menyebabkan aku rasa nak menyembelih owang aje wakakakak....

1 comment:

Ammal said...

Baca citer Damit ni, teringat Ammal masa pie HK ari tu... Bangsa kat sana, mulut tak berapa. Tapi jenis tak sabor gak la... Sampai ada sorang tuh, kapal tak betul2 berenti lagi, dia dah bangun bukak compartment ambik beg. Terus kena tengking ngan sorang stewardes! Hehehe... padan muko!